Pick Up the Books


Libur sekolah sudah usai, gw disuruh untuk datang ke sekolah buat ngambil buku pelajaran. Itu artinya belajar dari rumah masih dilakukan. Sebagian memilih untuk tetap fokus belajar karena mereka peduli akan masa depan apapun rintangannya. Sebagian yang lain mungkin lebih memilih untuk banyak bermain, karena belajar dari rumah itu ga langsung diawasin ama guru, sekte yang kek gini lebih menganggap belajar dari rumah itu sebagai "hari libur". Sebagai siswa yang masih survive saat pandemi, gw yakin, kelak gw akan dijadiin narasumber sama guru-guru masa depan. Kalo libur setaun itu ga enak.


Saat gw sampai di sekolah, seperti biasa jadwal yang telah ditentukan selalu dapat berubah. Dikarenakan jadwalnya yang berubah, gw yang udah datang awal-awal akhirnya ga kebagian buku karena ga cukup waktu. Saat gw udah bela-belain buat disiplin, malah gajadi. Gw sering kek gitu, saking seringnya gw udah terlatih ama kondisi kek gituan. Udah cepet-cepet datang, malah ditunda. Udah datang 15 menit lebih awal, malah gajadi. 45 menit setelah nya baru di whatsapp-in, *notif whatsapp* maaf kegiatan kita tunda dulu.

*ekspresi bahagia* wahh hebat sekali, waktu gw ga sia-sia selama 45 menit, akhirnya gw dapet info kek gini di whatsapp *sambil sujud syukur*


Karena gw jarang banget disiplin, sekalinya disiplin malah ada halangan. Maka, disiplinnya gw itu ga terlihat sama orang lain. Jadi, gw masih di cap sebagai orang yang ga disiplin sama mereka. Padahal gw kan... Ah sudah lah. 


Gw ga kebagian buku bukan karena bukunya abis, tapi karena waktunya udah abis. Mau nambah billing tapi bukan rental. Jadi kepaksa gw nunggu info di whatsapp selama 45 menit dengan bahagia. 


Baru kali ini gw dan kawan-kawan ke sekolah, setelah lama libur kenaikan kelas. Eh kelas gw malah di cap sebagai pelopor kerusuhan sama guru saat di perpustakaan. Gw masuk ke perpustakaan sama kawan-kawan gw, duduk yang diam dan rapi di bangku sambil main hp sembari menunggu nama kami dipanggil. Entah dari mana datang kerusuhan yang dimaksud, tapi itu memang terjadi. 


***

*kata guru, 

Emang ya, kelas XII *sensor* ni tukang buat rusuh. 


*dalam hati gw yang dipaksa untuk merasa berdosa karena gw salah satu murid di kelas itu, 

Lah, kok iso? 


Lah, tenyata hati gw bisa bahasa jawa *masih bicara dalam hati


Lah, gimana si hati gw ada 3 gitu? *dan masih bicara dalam hati


***


Entah siapa yang ngelakuin hal itu, gw berterima kasih padanya. Karena dia telah nambahin gw gelar yang baru, sebagai orang yang ga pernah disiplin dan sebagai 1/27 orang yang selalu bikin rusuh. 


Karena kerusuhan yang terjadi tanpa diundang, gw sama kawan-kawan yang belum dapet terpaksa harus datang lagi besok. 


Pulang dari sana kami memutuskan untuk mabar di rumah kawan yang dekat dengan sekolah. Terpilihlah rumah si *sensor, sampe disana kami mabar selama-lamanya, sampe muncul notif dari whatsapp bahwa,


Bukunya ga jadi diambil besok, tapi nanti jam 3


Jam udah nunjuk pukul 3, gw dan kawan-kawan udah nyampe di sekolah, kami masuk ke perpustakaan dan mencari buku yang dibutuhkan saat belajar dari rumah, seperti kimia, ekonomi, matematika, biologi, fisika, kamus 99 miliar Bahasa Inggris-Bahasa Indonesia beserta gambar. Dan masih banyak lagi yang ga bisa gw sebutin satu persatu, *padahal ga hapal. 


Setelah dapat buku dan mau pulang, seluruh tubuh gw malah... ah sudahlah.  Dan kelak di masa depan *kalo umur gw panjang, saat gw dijadiin narasumber sama guru-guru disana bahwa libur setaun itu ga enak, gw akan ingat cerita selanjutnya yang ga gw ceritain ke kalian, hanya dengan membaca paragraf ini. 


Dah, 

Semoga ketemu lagi di tulisan lainnya

Semoga:)) 

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.